website b2b

Apakah Website B2B Anda Jatuh Flat? Coba 7 Tips Desain Website Ini

Ada lebih dari 1,5 miliar situs web di internet saat ini. Jadi bagi Anda sebagai pemilik bisnis B2B, coba tebak apa artinya ini? Satu kata: kompetisi.

Anda harus melakukan apa saja untuk menonjol. Dan satu cara yang bagus untuk melakukan ini adalah melalui situs web yang efektif.

Tetapi jika Anda bukan seorang desainer, mungkin sulit untuk mengetahui cara mengoptimalkan situs Anda. Itu sebabnya kami menyusun panduan ini untuk Anda dengan 7 tips untuk desain situs web B2B.

Baca di bawah ini!

 

capture leads

  1. Capture Leads yang Efektif

Salah satu tujuan umum situs web B2B adalah menghasilkan timbal. Ini karena siklus penjualan seringkali jauh lebih lama daripada bisnis B2C. Seringkali, kontak awal dilakukan melalui situs web dan kemudian pemimpinnya diserahkan kepada tim penjualan untuk memulai hubungan.

Di seluruh situs Anda, pastikan untuk menyertakan formulir penangkapan timah. Tawarkan konten sebagai ganti nomor telepon atau alamat email.

Anda juga dapat mempertimbangkan memiliki tombol untuk meminta demo jika Anda menawarkan perangkat lunak. Juga, pikirkan tentang sekadar memiliki formulir yang dapat diisi orang untuk meminta panggilan.

Gunakan formulir ini di seluruh situs Anda untuk menumbuhkan basis data lead Anda, yang pada gilirannya akan meningkatkan laba perusahaan Anda.

 

  1. Pastikan Anda Ramah Ponsel

Tahukah Anda bahwa 59% pembuat keputusan pembelian B2B melaporkan menggunakan ponsel mereka untuk meneliti produk dan layanan selama proses belanja mereka?

Jadi, jika situs seluler Anda tidak berfungsi dengan baik, itu masalah besar. Ini tahun 2018 dan orang-orang menggunakan ponsel mereka lebih dari sebelumnya untuk berbelanja, bahkan dalam pengaturan B2B.

Tetapi jika Anda bukan seorang pengembang, itu bisa menakutkan untuk membuat situs seluler yang berfungsi pada setiap ukuran layar tunggal. Di situlah desain yang responsif dapat berguna.

Situs yang responsif akan secara otomatis mengubah ukuran agar sesuai dengan ukuran layar apa pun. Jadi saat Anda membangun situs Anda, pastikan Anda menggunakan perangkat lunak yang responsif. Anda akan sangat senang Anda melakukannya.

Jika Anda ingin bantuan dengan desain situs web B2B Anda, hubungi para profesional di LFORM.

ponsel dan navigasi

  1. Navigasi Sederhana

Tidak ada yang lebih buruk daripada memiliki pelanggan potensial mengunjungi situs web Anda hanya untuk tersesat di dalamnya. Dengan kata lain, jika situs web Anda sulit dinavigasi, Anda dalam masalah.

Perlu diingat bahwa setiap pengunjung web memiliki tujuan dalam pikiran. Mereka ada di situs Anda untuk mendapatkan informasi lebih lanjut, melakukan pembelian, atau untuk menyelesaikan masalah.

Yang harus Anda lakukan adalah membuat proses mereka sesederhana mungkin. Untuk melakukan ini, pertahankan bilah navigasi yang konsisten di bagian atas situs Anda. Simpan menu Anda dalam urutan yang sama di setiap halaman.

Dengan begitu, orang akan selalu tahu cara menavigasi melalui situs Anda. Juga sederhanakan menu Anda. Alih-alih menampilkan semua 25 halaman situs Anda dalam satu baris, gunakan menu drop down untuk menghindari kesan berantakan.

 

  1. Tetap Profesional

Dalam pengaturan B2B, Anda bekerja dengan pemilik bisnis dan karyawan lain. Desain situs web Anda harus mencerminkan hal itu.

Namun, akhir-akhir ini definisi profesional tidak serepot seperti sebelumnya. Boleh saja menggunakan humor dan menjadi kreatif, terutama jika ini sejalan dengan sisa branding Anda.

Jika citra merek Anda lebih serius, tidak apa-apa juga. Apa pun itu, pastikan situs Anda bebas dari gambar buram, kesalahan ketik, dan tautan rusak. Hal-hal ini pasti akan memberi kesan buruk.

 

  1. Bersihkan: Tip Situs Web B2B Lainnya

Situs Anda harus secara jelas menguraikan proposisi nilai perusahaan Anda. Inilah yang Anda tawarkan kepada orang-orang. Ini informasi tentang produk atau layanan Anda dan bagaimana itu menonjol dari sisa pasar. Pelajari tentang Meningkatkan Penjualan B2B.

Perlu diingat, bahwa orang tidak ingin hanya membaca tentang fitur produk Anda. Mereka ingin tahu bagaimana itu akan menguntungkan mereka.

Jadi pastikan untuk memasukkan informasi tentang bagaimana produk atau layanan Anda akan memecahkan masalah yang dihadapi prospek Anda.

 

  1. Sertakan Informasi Harga yang Dapat Dipahami

Produk B2C biasanya memiliki model penentuan harga yang sederhana. Produk atau layanan B2B, di sisi lain, biasanya lebih rumit dalam struktur penetapan harganya.

Adalah umum untuk memiliki harga produk tunggal, serta berbagai bundel atau paket. Dan orang-orang yang membeli melalui mitra terintegrasi atau sistem rujukan terkadang mendapatkan diskon.

Dalam situasi lain, ada tambahan atau penyesuaian tambahan yang tersedia yang juga mengubah harga.

Untuk menghindari kebingungan, Anda harus sejelas mungkin di situs Anda. Biarkan bundel Anda ditampilkan dengan diagram perbandingan yang menampilkan perbedaan antara berbagai opsi.

Jika harga Anda lebih kompleks daripada bundel, pertimbangkan untuk menyertakan lembar kerja di mana orang dapat memilih dan memilih produk yang mereka inginkan dan total berjalan dihitung untuk mereka saat itu juga.

situs web responsif

  1. Menyediakan Sumber Daya dan Konten Berharga

Tidak semua pengunjung situs web B2B Anda siap untuk membeli. Seringkali, proses pembelian jauh lebih lama. Dalam hal ini, Anda harus menyediakan konten edukasi kepada pengunjung ini.

Ini akan memungkinkan Anda untuk tetap membangun hubungan dengan prospek ini meskipun mereka belum membeli apa pun. Dan ketika Anda menawarkan konten yang berharga, Anda juga mengembangkan kepercayaan dengan mereka.

Pastikan untuk menawarkan konten ini sebagai ganti alamat email. Dengan begitu, Anda dapat menindaklanjuti mereka melalui seri email yang bertujuan untuk mempersiapkan mereka untuk pembelian di masa depan.

 

Beberapa opsi konten hebat yang bisa dibuat oleh tim Anda meliputi:

  • Webinar
  • eBuku
  • Kertas putih
  • Panduan yang dapat diunduh
  • Kuis
  • Seri video
  • Panduan harga yang lebih rinci

Dan ini baru permulaan. Ada begitu banyak opsi untuk konten yang dapat diunduh di luar sana untuk meningkatkan strategi pemasaran konten Anda.

Setelah Anda membuat semua konten ini, mereka juga konten yang hebat untuk dipromosikan di media sosial.

 

 

Nah, begitulah: 7 tips untuk meningkatkan desain situs web B2B Anda. Sekarang Anda telah melalui semua opsi ini, sekarang saatnya untuk memilih yang terbaik untuk situasi Anda saat ini.

Kemudian mulailah menerapkannya! Anda akan sangat senang Anda melakukannya setelah Anda mulai melihat hasilnya.

Dan jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut, lihat blog pemasaran kami untuk tips lebih lanjut.

TITIK DIGITAL

ADD YOUR COMMENT

Mau Belajar Bisnis Dan Internet Marketing
Dengan Expertnya ? Join Disini ya..

Terima kasih Anda sudah subscribe di newsletter kami.

There was an error while trying to send your request. Please try again.

TitikDigital : Belajar Bisnis Dan Internet Marketing will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.